5 Tips Membuat Website Portofolio Fotografi

Seorang fotografer akan susah mendapatkan klien apabila tidak ada orang yang mengetahui hasil jepretan mereka. Apabila Anda adalah seorang fotografer, jangan segan untuk memamerkan foto-foto yang telah Anda jepret. Di sinilah portofolio berperan penting. Namun, Anda tak perlu mencetak berbagai hasil jepretan dan membuatnya sebagai buku. Sebuah website sudah cukup berfungsi sebagai portofolio fotografi.

Karena fungsinya tersebut, Anda tak boleh sembarangan dalam membuat website portofolio fotografi. Diperlukan trik-trik khusus agar website portofolio fotografi Anda tak hanya terlihat indah, tetapi juga mampu membuat klien tertarik untuk menggunakan jasa Anda. Berikut beberapa tips yang bisa Anda coba.

Rancang Sketsa Layout Sebelum Buat di Komputer

Sebelum membuat website di komputer, sebaiknya rancang sketsa layout-nya terlebih dulu. Hal ini akan membantu Anda agar tetap fokus terhadap tujuan utama Anda. Misalnya, website portofolio fotografi Anda ditujukan untuk para calon pengantin muda yang sedang mencari fotografer untuk pemotretan pre-wedding dan pernikahan mereka. Dalam merancang sketsa layout, Anda bisa menentukan warna, icon, tipografi, hingga navigasi seperti apa yang harus Anda buat untuk target pasar tersebut. Jadi, begitu Anda membuatnya di komputer, Anda tak akan membuang waktu lagi untuk menentukan berbagai komponen.

Kontras yang Tinggi pada Tampilan Website

Umumnya, sebuah foto akan tampak lebih bagus apabila dilihat pada background berwarna hitam. Alasannya simpel, yakni karena warna hitam memberikan lebih banyak kontras daripada warna putih. Kontras membantu membuat warna pada foto terlihat lebih stand out sehingga hasil jepretan Anda pun akan tampak tajam dan jernih.

Sebelum memasang hasil jepretan di website, cobalah untuk melihatnya pada background hitam dan putih, lalu lihat mana yang tampak lebih baik. Nah,  ketika mendesain website yang didominasi warna gelap, tetap tambahkan sentuhan warna lain, misalnya pada logo atau tipografi. Hal ini akan membuat website Anda terkesan lebih humanis.

Hanya Cantumkan Hasil Foto Terbaik Anda

Anda mungkin sudah memiliki ribuan hasil jepretan yang tersimpan di dalam file komputer. Namun, jangan share seluruh foto tersebut pada website portofolio fotografi Anda. Pilih saja beberapa yang menurut Anda paling terbaik. Terlalu banyak foto pada portofolio akan meningkatkan waktu loading website dan bisa membuat pengunjung bingung. Dengan membatasi pilihan foto yang dipasang, pengunjung hanya akan melihat jepretan terbaik Anda. Jika mereka tertarik untuk melihat foto-foto lainnya, mereka pasti akan menghubungi Anda.

Beri Informasi pada Setiap Foto yang Dipasang

Saat melihat suatu foto pada website portofolio Anda, pengunjung ingin mengetahui informasi di balik hasil jepretan tersebut. Misalnya, website portofolio fotografi Anda fokus pada bidang fesyen. Suatu hari, ada brand pakaian wanita yang sedang membutuhkan fotografer untuk memotret produk terbaru mereka. Mereka pun datang ke website Anda. Setelah melihat-lihat, mereka ternyata suka dengan hasil jepretan Anda. Tak hanya menggunakan jasa Anda, mereka juga ingin merekrut model yang Anda potret.

Itulah mengapa penting bagi Anda untuk menyertakan sedikit informasi pada setiap foto. Jika memotret model, cantumkan nama model dan untuk apa Anda melakukan pemotretan tersebut. Pernah bekerja sama dengan suatu brand untuk salah satu kampanye mereka? Cantumkan pula informasi mengenai kampanye tersebut. Tentunya dengan persetujuan pihak brand, ya.

Jangan Lupa Pasang Info Kontak

Tak peduli sebagus apa hasil jepretan Anda, apabila pengunjung website tidak bisa menghubungi Anda, maka hal tersebut akan percuma. Oleh sebab itu, jangan lupa memasang info kontak di tempat yang mudah ditemukan. Anda bisa membuat halaman khusus kontak, menyertakan nomor telepon di setiap halaman, atau memasang alamat email pada bagian footerJika perlu, Anda bisa membuat halaman “contact us” di mana klien potensial bisa langsung mengirimkan pesan mereka secara langsung kepada Anda tanpa harus membuka email.

Selain itu, usahakan untuk terus melakukan update foto di website portofolio fotografi Anda. Setiap kali selesai melakukan pemotretan, pilihlah hasil jepretan paling bagus, lalu masukkan ke website. Hal ini penting untuk menunjukkan bahwa Anda merupakan seorang fotografer yang aktif dan up-to-date.